Skip to content

Tahukah Anda, Kita Kena SCAM Sejak Dari Kecil Lagi?

Tanpa kita sedari kita dah kena scam sejak kita lahir.

Bukan dari taiwan atau mana-mana negeri yang berbunyi bahasa China tapi bermula dengan keluarga sendiri.
 
Terutama dari Mak kau sendiri.
 
Sebelum pergi lebih jauh, saya mohon maaf terlebih dahulu.
 
Tajuk artikel kali ini agak provokatif , jangan pula kau jadi lurus pembaris ambil bulat-bulat apa yang saya tulis dan jangan kau salahkan Mak kau pula dalam hal ini nanti.
 
Tak percaya?
 
Kau mungkin tak ingat sebab masa tu kau masih kecik lagi tapi ketika itu pasti kau pernah tanya macam-macam soalan pada mak kau. Lebih kurang macam anak kau tanya kat kau sekarang la.
 
Mesti Mak kau akan bagi jawapan yang kau sendiri pun tak faham tapi kau percaya jer cakap mak kau.
 
Saya bagi satu contoh, pernah tak kau tanya kenapa mak kau larang keluar waktu maghrib?
 
Jawapan mudah mak kau sebab hantu berkeliaran pada waktu maghrib dan dia tak nak kau kena colek dengan hantu sebab tu sampai hari ini kau jadi penakut dengan hantu.
 
Itu baru satu contoh mudah.
 
Ada tak kau “argue” atau mempertikaikan jawapan mak kau? Takda kan.
 
Sama la macam saya dulu, percaya jer dengan apa yang “orang tua” kita bagitahu pada kita kerana mereka ada autoriti sama juga dengan cikgu atau guru kita, boss kita di tempat kerja, pemimpin kita dan sebagainya kerana mereka adalah figura autoriti.
 
Adakah mereka salah?
 
Saya tak tulis yang mereka salah atau sengaja menipu kita tetapi itulah ironi sistem yang kita kena hadap.
 
Ini kerana mak ayah kita pun dulu sama macam kita, kena scam dengan orang yang lebih dahulu dari mereka dan kita pun hadapi perkara yang sama dari lahir sampailah kita mati dan kita kena hadap sistem pengkondisian minda ini.
 
Saya tahu pun dah lewat .. tapi takpa , paling tidak kini saya dah tahu dan boleh putuskan rangkaian untuk generasi di bawah saya.
 
Jangan korang teruskan legasi jahanam ini , nanti sampai bila-bila pun keturunan kau kena scam.
 
Saya selalu sebut , bagi kebanyakan orang ada 2 kekangan yang sudah ditanam dalam diri kita sejak lahir yang menghalang kejayaan kewangan seseorang individu.
 
Semua orang boleh berjaya tetapi inilah 2 faktor utama yang menghalangnya.

1. Latar Belakang Individu Terbabit

  • Kalau kita dilahirkan dari keluarga yang porak peranda , ayah kaki pukul dan kaki judi dan ibu pula seorang yang penakut dan selalu di buli dan di dera , kita akan lihat dunia ini tidak adil, jahat , kotor dan hati kita penuh dengan perasaan dendam.

    Hidup kita tidak tenteram dan kemungkinan kita juga akan jadi kasar, pemarah, egois, kaki buli dan sebagainya kerana itulah acuan ketika kita membesar.

  • Kalau kita dilahirkan dari keluarga yang boros, tak pandai urus duit, ibu & ayah sering bertengkar tentang duit, kita mungkin mempunyai kepercayaan duit itu jahat, tak baik, alat pemusnah, bercita-cita untuk jadi kaya dengan apa cara sekalipun kerana percaya itulah cara untuk merasa bahagia.

    Dan kita tidak boleh pegang duit lama, rasa panas nak berbelanja.

    Kalau Mak Ayah, sedara mara malah Tok imam kampung kau pernah berkata

    “Buat apa Harta banyak , bukan boleh bawa mati”

    kau percaya dan sampai hari ini kau takda harta sebab kau percaya dengan ideologi tersebut.

  • Kalau kita di lahirkan dari keluarga miskin, kais pagi makan pagi, kita terasa azab kepayahan dan kesusahan dan tidak pernah rasa apa itu kejayaan dan anggap kejayaan itu cuma satu mimpi sahaja.

    Mana mungkin jadi kaya , mana mungkin boleh berjaya dan kita akan ada “self doubt” atau keraguan dalam diri dan akan “sabotage” diri sendiri setiap peluang yang hadir dalam hidup kita dan kita akan berikan alasan semua yang berlaku adalah salah orang lain termasuk tuhan dan bukan salah diri sendiri.

  • Manakala jika kita di lahirkan dari keluarga yang bertanggungjawab mengajar kita tentang bagaimana untuk hidup dengan jayanya, bagaimana wang bekerja untuk kita, punyai kekayaan itu bukan satu kesalahan tapi satu tanggungjawab, bagaimana untuk bina jatidiri dan semangat yang kuat serta ada figura yang menyokong segala usaha kita, ada panduan dan dorongan , besar kemungkinan kejayaan lebih mudah untuk di capai kerana kita diberi “blueprint” atau “peta” kejayaan dari awal oleh keluarga , mentor atau mereka yang mempengaruhi pola pemikiran kita sejak kecil.
 
Ya , bukan semua tapi kebanyakannya.
 
Kalau ada pun yang menongkah arus amatlah jarang sekali.
 
Sebab itu mereka yang lahir dari keluarga yang kaya biasanya akan kekal kaya dan bertambah kaya.
 
Kalau pun tak kaya tapi masih boleh dianggap berjaya dalam bidang yang mereka ceburi bukan kerana mereka datang dari keluarga kaya tapi apa yang diterapkan dalam minda mereka sejak kecil dan cara mereka dibesarkan mempengaruhi hidup mereka dan begitulah sebaliknya.
 
Jika dibesarkan dalam persekitaran yang kureng … sebagaimana pepatah jawa ada menyebut
 
“It’s Nurture not Nature”.
80% kejayaan adalah disebabkan oleh sikap & tabiat yang mana 80% datang dari keluarga & 20% dari persekitaran yang dibentuk sejak kita lahir.

2. Sumber Ilmu Yang Diperolehi

Ilmu hanya menyumbang 20% daripada faktor kejayaan kewangan individu , buktinya ?
 
Ramai orang yang berilmu , malah ada yang sampai peringkat sarjana mahupun PHD, namun masih tidak tahu mengurus kewangan dengan baik, hutang keliling pinggang.
 
Malah ramai yang tidak tahu cara sebenar memiliki rumah mampu milik untuk didiami, apatah lagi yang tiada langsung Ilmu kewangan dan hidup sekadar dengan gaji bulanan dan menghabiskannya kerana tiada panduan.
 
Keberkesanan sesuatu Ilmu itu juga bergantung pada sumber Ilmu itu di perolehi?
 
Sebagai contoh seorang pensyarah yang mengajar Ilmu perniagaan tanpa pengalaman mahupun sehari berniaga di jalanan berbanding belajar dari seorang usahawan yang mempunyai 20 buah cawangan biarpun dia tidak habis belajar tingkatan 5.
 
Mana satu yang kau rasakan lebih berkesan?
 
Dalam konteks ini pelajar yang belajar dari pensyarah ini boleh dikatakan di scam oleh sistem yang mana besar kemungkinan apa yang dipelajari di university sudah “obselete” atau lapuk dan tidak lagi sesuai di praktikkan pada kehidupan seharian.
 
Malah pensyarah tersebut pun mungkin tidak pernah berniaga dalam hidupnya.
 
Buktinya , berapa peratus pelajar yang ambil jurusan bidang perniagaan yang berniaga sendiri sejurus keluar dari institusi pengajian tinggi berbanding yang bekerja makan gaji dengan usahawan yang tidak ambil jurusan perniagaan semasa di universiti.
 
Saya tidak pukul sama rata , saya hanya memberikan contoh.
 
Bagaimana pula dengan saya? Apa hebatnya saya ?
 
Saya bukan seorang yang hebat , ada ribuan malahan ada jutaan manusia lain yang lebih hebat dari saya.
 
Cuma saya antara segelintir yang ingin berkongsi pengalaman , Ilmu dan panduan kepada mereka yang ingin berjaya dari segi kewangan.
 
Saya tidak memiliki diploma mahupun ijazah.
 
Berasal dari keluarga usahawan miskin , biasa makan nasi kepal berkuah kicap , pernah berjaya, jauh dan berhutang jutaan ringgit.
 
Pernah juga merasa duit jutaan ringgit di tangan dan pernah juga berasa poket kosong tetapi saya terdidik dengan Ilmu keusahawanan sejak kecil, di beri panduan oleh mentor-mentor hartawan , malah sekarang memiliki 3 buah perniagaan.
 
Bukan untuk mendabik dada tapi perlu di cerita supaya tidak di cop penjual air liur semata-mata.
 
Saya bukan sifu dan bukan pula nak menjual seminar tapi sekadar berkongsi rahsia kenapa ramai yang sukar untuk berjaya kerana tabiat , kebiasaan dan sikap bukan boleh diubah dalam sehari dua.
 
Tak heran kalau hari ini ramai kena scam dengan pelbagai skim.
 
Kebanyakan dari kita sudah dikondisikan atau ditanam didalam mindanya untuk menerima cadangan , saranan , pujukan dan imej dari mereka yang kelihatan berautoriti dengan kereta mewahnya , gaya hidupnya , wanita cantik yang disekelilingnya, rumah besarnya atau mudah untuk dikotak-katikkan dengan ugutan menggunakan “trigger point” yang kita tidak pernah tahu disebabkan oleh 2 faktor kekangan ini.
Secara ringkasnya …
 
Kejayaan kewangan kita bergantung pada 2 fakor besar ini, latar belakang keluarga atau cara kita dibesarkan.
 
Dan dari siapa Ilmu yang kita perolehi kerana besar kemungkinan kita sudah di scam dari lahir dan kepercayaan mitos yang kita percaya dan amalkan selama ini telah menghalang kejayaan kewangan kita.
 
Adakah ini suratan takdir yang tidak boleh diubah ?
 
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum, sebelum kaum itu sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka”
(Ar-Ra’d [13]: 11).
 
Kata kunci di sini adalah perubahan atau penghijrahan dan ianya hanya akan berlaku pada 2 keadaan.
 
  1. Jika seseorang individu itu benar-benar terdesak , Pak imam sanggup membunuh bila terdesak mempertahankan diri , sanggup beri organ sendiri kerana terdesak untuk menyelamatkan yang tersayang atau seorang perokok sanggup berhenti merokok kerana terdesak untuk sembuh dari penyakit kanser yang dihidapinya dan banyak contoh lain lagi.

  2. Obses atau nak sangat sampai sanggup untuk berubah , contoh , jatuh cinta dengan marka yang 7 lautan sanggup di renangi , sanggup berubah untuk sidia kerana cinta hangit atau obses dengan artis tertentu sampai sanggup untuk menjalani pembedahan plastik atau ubah penampilan mengikut gaya si artis.
Kata Kuncinya adalah “kesanggupan” bukannya boleh atau tidak.
 
Pendek kata kita tidak akan berubah untuk berjaya kalau kita tidak terdesak atau cukup obses untuk berjaya.
 
Seorang yang berhutang misalnya tidak akan bersungguh-sungguh mencari jalan untuk melangsaikan hutangnya jika tidak terdesak atau obses untuk melakukannya.
 
Persoalanya sekarang adakah kita sanggup berubah untuk berjaya?
 
Hanya diri kita yang ada jawapan tersebut.
 
Saya tidak boleh janji yang korang akan berjaya bila berubah tapi apa yang boleh saya janjikan ialah panduan dan tunjuk ajar dari saya yang sudah lebih 15 tahun membantu individu yang ingin berjaya dari segi kewangan , langsai hutang dengan cepat dan mengumpul harta dengan pantas menggunakan teknik dan kaedah yang betul dan terbukti.
 
Apa sahaja situasi korang hari ini , ianya bukan bersifat kekal kecuali jika korang ingin mengekalkannya.
 
Korang mempunyai pilihan untuk menukar keadaan sedia ada menjadi lebih baik , kekal seadanya atau lebih teruk.
 
Korang belajar sesuatu dari perkongsian ini ?
 
Sila SHARE dan TAG kenalan yang korang rasakan boleh mendapat manfaat dari perkongsian ini.

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment