Skip to content

Selangkah Bebas Dari Hutang

Rasa macam nak cerita pula pengalaman saya langsaikan hutang saya iaitu pada tahun 2007.

Saya tidak pernah mahu jadi seorang yang kaya atau jutawan, apa yang saya inginkan hanyalah sebuah sebuah kehidupan yang bahagia, senang dan mudah. Bebas bergerak kesana dan kemari disamping mempunyai masa untuk melakukan apa yang saya suka, pada waktu yang sama dapat menikmati hidup dengan tenang tanpa sebarang tekanan.

 
 
Isnin (27/11/2006) adalah hari terakhir saya menggunakan Mitshubishi Pajero kesayangan saya yang kini menjadi milik abang . Setelah mengikat perjanjian dengannya, saya langsung menyerahkan Pajero saya kepadanya.
 
Sebelum itu hampir RM20 ribu saya habiskan untuk membaik pulih dan restorasi semula Pajero saya, semuanya dilakukan demi kepuasan dan kini hanya tinggal kenangan.
 
Bagi saya dalam soal mengurus kewangan kita tidak boleh menjadi emosional terhadap sesuatu barangan atau benda yang kita miliki, Ianya hanyalah benda, jika sudah sampai tempoh atau tamat tempoh ataupun ianya telah mencapai objektif kita, kita harus lepaskannya.
 
“Life goes on, you can always get whatever you want another day, when time comes or meet it purpose , just let it go and move on”.
 
Dulu saya pernah memiliki beberapa motosikal mewah berkuasa tinggi, kereta mewah dan sebagainya.
 
Satu demi satu saya lepaskan, saya sudah merasai semuanya, terbang dari satu negara ke satu negara, memandu “supercar” atau “big bike” , tinggal di hotel bertaraf 7 bintang atau bermain salji di negara orang, menaiki bot mewah, semua itu telah saya lalui.
 
“Meterials Wealth is nothing to me now, inner wealth and peace of mind is what I truly look forward to”
 
Ketika itu beban kewangan saya makin berkurangan setelah melakukan pelbagai teknik perancangan kewangan, serta berada didalam keadaan posisi aliran tunai positif disampimg telah mencapai anggaran 70% daripada pendapatan saya adalah untuk simpanan atau tabungan, niat saya untuk bersara dan menikmati kehidupan pada usia kurang dari 35 tahun semakin hampir.
 
Seterusnya saya tetapkan target supaya saya akan mencapai tabungan sebanyak 80% daripada pendapatan saya.
 
Insyaallah dengan disiplin yang kuat serta azam yang tinggi saya yakin saya boleh mencapainya dan bersara awal seperti yang dirancangkan.
 
 
Setelah menjual Pajero saya, kini tiada lagi kos penyelenggaraan kereta dan motor, cukai jalan dan sebagainya yang saya perlu fikirkan.
 
Paling tidak saya bukan lagi salah seorang yang menyumbang kepada pembebasan gas merbahaya Co2 ke udara hasil dari asap kenderaan. Saya kotakan janji saya dahulu untuk menjadi lebih “HIJAU” dan menyumbang kepada alam sekitar yang lebih bersih dengan tidak mencemarkannya.
 
Ada yang bertanya kepada saya bagaimana saya mencapai apa yang saya capai hari ini?
 
Jawapan saya mudah, anda hanya perlu UBAH SIKAP ANDA. Anda hanya perlu menukar sikap anda dan dengan sedikit kesabaran anda pasti berjaya dan boleh mendapat apa sahaja yang anda inginkan didunia ini.
 
Seperti kata arwah bapa saya,
 
“Aim for the stars, if you don’t reach it at least you can land on the moon”.
 
Begitulah saya dari dulu, tiada jalan mudah untuk berjaya. Apa yang dapat dilihat hari ini adalah hasil daripada usaha saya sepanjang 10 tahun yang lalu. Ianya bukan dapat di capai dalam masa sehari dua seperti skim cepat kaya. Jadi, bagaimana semuanya bermula?
 

 

Pada Suatu Ketika

Semuanya bermula ketika saya berusia 9 tahun, saya sudah tahu apa itu wang dan apa yang boleh dilakukan oleh wang. Bila kita melihat sesorang yang berjaya, jangan ditanya kejayaannya tapi tanyakan kesusahan dan kepayahannya kerana kepayahannya yang akan mendisiplinkannya dan membuatkan seseorang itu merasa rendah diri dan bersyukur dengan apa yang telah di anugerahi oleh ilahi.
 
Seseorang itu perlu mengalami erti kepayahan dan kesusahan, ini akan menjadikannya sedar dan sentiasa beringat. Seseorang itu perlu tahu apa tujuan hidupnya, matlamat dan objektif hidupnya, hanya dengan itu dia akan mempunyai paksi atau pasak untuk menjadi asas dalam dia menjalani kehidupan sehariannya.
 
Ketika itu untuk mendapatkan apa yang saya inginkan, saya biasa menjual karipap dan nasi lemak ke sekolah, menjual buah jambu di pasar. Perniagaan bukan asing bagi saya, keseluruhan keluarga saya pernah melakukannya samaada dalam berskala kecil atau besar.
 
Hendak seribu daya dan kalau dah malas seribu dalih, itulah prinsip yang diterapkan kepada diri saya dari kecil. Bila hidup biasa dihimpit kesusahan dan kepayahan kita secara sedar atau tidak akan menjana kekuatan dalaman bagi menghadapi segala rintangan dan dugaan. Bagi diri saya, semua itu sebagai satu latihan bagi menghadapi hari-hari mendatang.
 
Saya terkenang dengan satu peristiwa yang mengajar saya erti kesabaran. Ketika saya mencapai umur hampir ke sekolah menengah, dan dengan keadaan sekolah yang jauh dari rumah, saya memohon kepada Arwah Ayah saya ketika itu untuk membelikan saya sebuah basikal.
 
Lantas beliau bertanya
 
“berapa harga basikal baru tu?”
 
Dan jawab saya hanya sekitar RM150.00 ,
 
“berapa duit yg kau ada sekarang?” tanya Ayahku lagi.
 
Jawabku “RM50.00′
 
Beliau terus berkata,
“kalau macam tu senang sahaja, kau carilah RM100 lagi, bila dah cukup kau belilah basikal yang kamu mahu”.
 
Begitulah Arwah ayah mengajar, tiada jalan pantas dan mudah untuk mendapatkan sesuatu yang kita hajati selain daripada berusaha.
 
Enam bulan selepas itu, saya akhirnya dapat membeli basikal tersebut hasil dari jualan nasi lemak, besi buruk dan buah jambu dipasar.
 
 

Bebas Dari Hutang

 
Ada yang bertanya kepada saya, apa yang diperlukan untuk seseorang untuk bersara dan tidak lagi perlu untuk bekerja untuk menyara kehidupannya.
 
Saya katakan bebas dari hutang, jika kita tidak mempunyai hutang maka hidup kita akan bebas. Cukup sekadar ada RM10 didalam kocek kita sehari.
 
Tetapi hari ini mana mungkin hidup tidak berhutang, lahir sahaja sudah berhutang, terutama hutang yang ditinggalkan atau yang dibuat oleh kedua ibu-bapa kita , rumah yang kita tinggal dan dibesarkan pun mempunyai hutang, silap gaya apa yang diberi makan kepada kita pun adalah hutang yang belum di jelaskan oleh ibu bapa kita.
 
Itu belum termasuk hutang yang kita sendiri hasilkan termasuklah hutang dengan Allah, hutang masa belajar, hutang kad kredit, kereta, rumah dan sebagainya.
 
Saya dahulupun hidup penuh dengan hutang. Dalam masa 10 tahun saya mengurangkan hutang saya sedikit demi sedikit dan pada waktu yang sama menambah harta untuk masa depan. Kita boleh melangsaikan apa sahaja hutang jika kita mengkehendakinya.
 
Perkara asas yang semua orang perlu tahu adalah apa itu wang dan bagaimana menggunakannya dengan betul dan berkesan. Ini kerana wang hanyalah alat, seperti juga alatan yang lain yang boleh disalahgunakan. Jika anda mahu bebas dari hutang, anda harus berubah dan mula melaksanakan perkara berikut :
 
  1. Cari ilmu Kewangan – Hadiri kelas, seminar dan bengkel kewangan, baca sebanyak mungkin buku tentang kewangan, faham dan cuba ikut apa yang disampaikan.

  2. Dapatkan khidmat perancang kewangan yang bertauliah, seorang perancang kewangan bukan penjual produk, cari mereka yang membantu anda merancang kewangan anda dengan mengenakan yuran. Ini bagi mengelakkan seorang perancang kewangan menjual sesuatu produk yang tidak diperlukan oleh anda oleh kerana mereka mempunyai kepentingan didalam produk tersebut.

  3. Praktikan apa yang telah anda pelajari. Tiada gunanya belajar tanpa mempraktikkannya.

  4. Antara ilmu asas yang perlu ada pada diri anda adalah mengenai aliran tunai dan budget atau belanjawan. Seperti juga kesihatan diri, aliran tunai akan menentukan tahap kesihatan kewangan anda, jika anda mempunyai aliran tunai negatif maka kuranglah kebolehupayaan anda untuk mempunyai wang yang cukup manakala budget pula seperti diet (makan makanan yang berkhasiat untuk badan anda), budget yang baik akan memastikan bahawa segala belanjawan yang dibuat mempunyai impak kewangan yang positif keatas diri anda.

  5. Menstrukturkan semula kewangan anda (pendapatan dan hutang).

Sepanjang tempoh saya berhutang dan langsaikan hutang-hutang tu, saya mula mempelajari beberapa teknik untuk bebas dari hutang yang boleh digunapakai dan praktik oleh semua orang.

Dengan menggunakan strategi yang betul beserta sedikit kesabaran, teknik ini amat mudah untuk dipratikkan. Ianya dapat diperjelaskan dengan gambarajah diatas.

Kita harus berfikir seperti seorang usahawan, layanlah diri kita seperti sebuah perniagaan. Selepas penstrukturan semula kewangan, kita harus membentuk platform atau modal diri didalam bentuk modal kewangan selamat.

Dengan aliran tunai yang positif, mulalah membayar semua hutang kita dengan menggunakan platform yang telah dibentuk.

Selain untuk membayar hutang, platform bercagar ini boleh juga digunakan untuk beberapa perkara yang lain, ini termasuklah :-

  • Perlindungan
  • Pemindahan risiko
  • Perbelanjaan harian
  • Tuntuan semasa
  • Modal pembentukan dan penambahan harta
 

Kini dan Masa Depan.

Saya melihat dengan positif masa depan saya, saya mengharapkan umur yang panjang dan kesihatan yang sihat dan berpanjangan.
 
Saya ingin menambah ilmu, ada niat dihati untuk kembali ke sekolah samaada sekolah yang rendah atau tinggi untuk menambah ilmu saamada ilmu dunia atau akhirat.
 
Masih banyak perkara yang ingin saya laksanakan sepanjang kehidupan saya.
 
Ketika itu memang saya berazam persaraan saya tidak akan memperlahankan rentak hidup saya. Saya berusaha sedanya untuk mencapai cita-cita saya, tanpa usaha dan tawakal kita tidak akan mencapai apa yang kita inginkan.

Maka, pada tahun 2007 saya jadi lebih aggresif terhadap perancangan kewangan saya, mengurangkan hutang dan tuntutan semasa saya sekecil yang boleh.

Pada 2007 juga lah titik awal saya memulakan Urusinsan yang ada pada hari ini.

Percaya kepada kecemerlangan dan kejayaan adalah bermula dengan ilmu dan kemahiran hidup. Saya membuka perniagaan ini untuk membantu dan mengajar individu yang mempunyai semangat dan azam untuk berjaya dengan menggunakan ilmu kemahiran hidup yang merupakan asas kehidupan yang tidak diajar di sekolah.

 
Dengan berkonsepkan perkongsian pintar, saya harap dapat membantu lebih ramai individu berjaya didalam menguruskan kewangan peribadi mereka.
 
Saya percaya hanya ilmu dan kemahiran sahaja dapat menghindarkan mereka dari pelbagai masalah kewangan kelak. Biar siapapun anda , samada kerani, pekerja kilang, doktor mahupun seorang peguam.
 
Ilmu dan kemahiran kewangan tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan, sedar atau tidak semua orang memerlukan ilmu dan kemahiran tersebut.
 
Lebih 8 juta Bumiputera di Malaysia gagal merancang kewangan mereka dengan betul, mereka hidup diatas hutang dan mempunyai kebolehupayaan yang rendah, dengan kata lain, cukup tak cukup makan setiap bulan,
 
Manakala lebih 1 juta bumiputera mempunyai masalah hutang yang kronik samaada CCRISS, CTOS ataupun telah di senaraihitamkan oleh institusi kewangan di Malaysia.
 
Saya tidak percaya dengan teori kalau hendak senang haruslah bekerja kuat siang dan malam dengan membazirkan masa mencari wang. Bagi saya, wang sepatutnya mencari saya, bukan saya mencari wang. Saya tidak mahu menjadi hamba wang, cukup sekadar bebas dari hutang, mempunyai harta dan cukup makan dan pakai dan yang paling penting hidup tenang dan tenteram.
 
Saya seorang yang serba ringkas, saya tidak suka hidup dalam keadaan yang berserabut. Kerana ringkas itu lebih mudah dan senang untuk diurus.
 
Cara dan gaya hidup kita ditentukan oleh diri kita sendiri, saya tidak percaya pada trend, saya bukan pengikut trend malah saya adalah “trend setter”, saya buat trend saya sendiri tanpa perlu mengikut orang lain.
 
Jika orang lain membazir dan membelanjakan wang mereka tanpa berfikir, saya pula mendapatkan apa yang saya hendak dengan percuma tanpa perlu saya mengeluarkan wang saya sendiri. Ada pepatah Inggeris yang bermaksud, jika anda ingin berjaya, maka pisahkan diri anda dengan norma-norma khalayak umum.
 
Buatlah jalan anda sendiri dan jangan sekali-kali ikut jalan orang lain.

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment