Secara peribadi salah satu sifat diri yang ada pada saya ialah pentingkan diri sendiri dalam hal kewangan. Ini kerana saya tahu tiada siapa yang akan datang berlari membantu ketika saya susah.

Mungkin ini merupakan pengaruh pengalaman ketika saya dan keluarga saya susah suatu ketika dahulu.

Oleh itu dalam semua hal yang saya lalukan akan saya dahulukan diri saya dan keluarga saya terlebih dahulu.

Oleh sebab saya kenal diri saya ,
apa sahaja program yang saya lakukan akan bersifat mementingkan diri.

Saya tidak mengadakan seminar secara besar-besaran atas alasan yang sama. Kalau ada pun, sebab jemputan pihak lain. 

Saya lebih suka kelas dan bengkel dalam kapasiti kecil.

Macam Coaching Kewangan Berkumpulan (saya limitkan peserta)  dan sesi analisa kewangan secara bersemuka atau “one on one” juga disebabkan oleh sikap dan sifat diri saya yang mementingkan diri sendiri. 

Saya percaya mereka yang merasakan memerlukan bantuan , ilmu dan pandangan alternatif akan mencari sendiri. 

Mereka akan mencari dan hadir sendiri didalam majlis ilmu jika itu menjadi keutamaan hidup mereka ketika itu. 

Semuanya lahir di dalam diri dan sanubari sendiri.

Atas sifat pentingkan diri sendiri jugalah saya mewujudkan urusinsan.

Saya percaya menguatkan individu itu penting sebelum menguatkan jemaah. 

Apabila seseorang individu itu kuat ,
maka keluarganya akan kuat dan seterusnya jemaah dan masyarakat juga akan kuat akhirnya.

Contoh dibawah adalah sebuah keluarga yang menghadapi cabaran kewangan.

kewangan-peribadi

Kini setelah 3 tahun ,
mereka semakin kuat.

Kini mereka ingin mengorak langkah kehadapan.

Sila tanya pada diri sendiri ,
apa pencapaian kita secara individu dan keluarga 3 tahun kebelakangan ini ? 

Keluarga hartawan ini mempunyai tabungan melebihi RM150K tidak termasuk harta-harta lain kerana mereka mementingkan diri dan keluarga terlebih dahulu.

Mereka fokus pada isu dalaman mereka sebelum menyibuk meninjau isu-isu luaran yang tiada kena mengena dengan kehidupan mereka.

Setelah memberikan tumpuan perkara-perkara kepentingan diri dan keluarga maka kini mereka boleh mengorak langkah dengan memberikan tumpuan baru kepada jemaah seperti menjana peluang pekerjaan melalui perniagaan yang bakal diwujudkan serta menyumbang kepada masyarakat secara umumnya. 

Untuk memajukan ummah ,
syarat utama adalah dengan memajukan diri sendiri terlebih dahulu. 

Kejayaan keluarga ini adalah hasil dari usaha mereka biarpun kadang-kala tergelincir.

Namun mereka tetap istiqamah , hasilnya dalam masa 3 tahun mereka berjaya memiliki tabungan yang kebanyakan dari kita hanya mampu berangan untuk miliki.

Ini berlaku bukan secara kebetulan , saya boleh tunjukkan berpuluh testimoni dalam bentuk video , sms , what’sup , FB , chat , telegram dan sebagainya dari individu dan keluarga yang berjaya mengubah kehidupan mereka.

Bukan semua mahu menjadi kaya raya tetapi saya kira semua tidak mahu menjadi miskin.

Namun semua ini tidak berguna jika individu dan keluarga yang sedang menghadapi cabaran kewangan dan kehidupan hari ini tidak mahu bertindak. 

Masa untuk merungut dan menunding jari sambil menyalahkan pihak lain telah lama berakhir. 

Semuanya bertanggungjawab keatas apa sahaja tindakan dan perbuatan diri sendiri.

Terpulanglah pada diri kita apa bentuk perubahan yang ingin kita lakukan kerana untuk merubah dunia terlebih dahulu perlu mengubah diri.

Seperti kata Mahatma Ghandi

” Jadilah perubahan yang ingin kita lihat pada dunia” 

 

Pada yang masih bujang ,
inilah masa anda.

Jangan persiakan masa dan usia muda yang ada. 

Ini adalah peluang ketika sebelum mempunyai bermacam-macam bentuk beban.

Lagipun mana ada wanita yang mahukan suami yang sengkek kan?. 

Bagi wanita bujang pula,
apa persediaan kalian jika ditakdirkan hidup membujang tanpa suami ? 

Adakah anda punya bekalan kewangan di hari tua kelak tanpa suami dan anak-anak di sisi ? atau mungkin menghabiskan wang gaji bershopping lebih penting dari masa depan sendiri.

kewangan-peribadi

Apapun ,
semua ini merupakan satu pilihan. Saya hanya berperanan sebagai penunjuk arah sahaja.
Tiada siapa yang memaksa dan melarang.

Diri sendiri yang perlu melangkah dan memilih jalan dan bagi yang merasakan ini satu keutamaan dalam hidupnya akan mencari cara terbaik untuk berubah samaada dengan mencari Ilmu , berguru , masuk kelas , seminar dan sebagainya.

Manakala yang merasakan ini semua hanya hal dunia dan tidak penting dalam hidupnya akan segera mencari alasan untuk dijadikan justifikasi kemalasannya. 

Doa dan Pahala di hitung pada kapasiti individu bukannya pada jemaah. 

Waallahualam.

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment