Setelah beberapa ketika saya berkongsi masalah kewangan yang dilontarkan oleh rakan-rakan di laman sosial ini , saya dapati satu kesimpulan.

Cara dan kaedah penyelesaian masalah kewangan terutama beban hutang yang ditanggung netizen-netizen ini , ada yang bersetuju dan ada juga yang tidak bersetuju dengan kaedah yang dikongsikan terutama yang melibatkan pengorbanan emosi , hati dan perasaan.

Dalam konteks kewangan , setiap tindakan kewangan yang diambil pasti melibatkan kos.

Sebagai pengamal dalam indusri kewangan dan pelaburan , mencari kos termurah adalah wajib.

Dalam konteks kewangan , semua ini dikira menggunakan nombor-nombor serta formula-formula matematik tertentu sebagai ukuran atau penanda aras akan keberkesanan tindakan kewangan terbabit.

Sebagai contoh :

Hutang peribadi sebanyak RM10K dalam tempoh 10 tahun dengan kadar keuntungan 5% akan mengakibatkan kos sebanyak RM2,727.86 pada individu terbabit , yakni hutang RM10K tetapi bayaran balik adalah sebanyak RM12,727.86 sepanjang tempoh 10 tahun.

Oleh itu , untuk golongan seperti saya akan mencari kos serendah mungkin dalam apa jua transaksi kewangan terutama dalam proses penyelesaian hutang.

Lebih rendah kos suatu punca kewangan atau modal lebih cepat dan efisien hutang dapat di langsaikan.

Oleh yang demikian , kos termurah (tiada kos) yang melibatkan seseorang individu berkaitan kewangan adalah kos yang tidak berkaitan dengan kewangan kewangan seperti emosi , hati dan perasaan yang boleh digunakan untuk untuk selesaikan masalah atau hal-hal berkaitan kewangan.

Ini kerana wang itu sendiri tidak mempunyai emosi. Satu eksperimen ringkas boleh dilakukan untuk membuktikan pandangan ini.

Sebagai contoh , ambil wang tunai bernilai RM1K dan bakar wang tersebut dihadapan pemiliknya. Cuba perhatikan adakah wang tersebut akan meraung kesakitan atau pemiliknya yang meraung? Kenapa mesti terasa atau beremosi dengan wang sedangkan wang tidak memiliki emosi ?

Begitu jugalah apabila ada yang terasa atau beremosi apabila cadangan penstrukturan semula kewangan menyentuh ahli keluarga , rakan taulan , sedara mara , ibu bapa dan sebagainya , komen-komen seperti “apa orang kata nanti ?” , “mak abah tak terasa ke?” , “nanti anak-anak bising” , “kesian kucing tu kena jual” dan sebagainya sedangkan perkara-perkara ini tidak memberi sumbangan keatas kesejahteraan kewangan kita.

Sebelum difikirkan emosi dan perasaan orang lain , dahulukan yang lebih penting. Yakni diri dan keluarga kita (anak , isteri & suami) kerana itu adalah keutamaannya. 

Taklimat keselamatan didalam pesawat udara pun akan menyuruh kita memakai tali pinggang atau alat keselamatan keatas diri kita dahulu sebelum memakaikannnya pada anak kita sendiri.

kewangan

Dilampirkan contoh hasil dari pengorbanan emosi , hati dan perasaan yang terpaksa dilalui demi kesejahteraan dan masa depan diri dan keluarga apabila melakukan penstrukturan semula kewangan yang bermasalah.

Kesannya lebih baik dapat dilihat selepas melalui proses pengorbanan emosi , hati dan perasaan dilakukan. 

Keluarga serta rakan taulan juga menerima tempias yang lebih baik selepas itu. Pengorbanan jangka pendek untuk keuntungan jangka masa panjang bukanlah suatu yang tidak baik. 

Berterus teranglah dengan mereka yang terlibat biar pedih mana pun kesannya , ubat yang baik biasanya berasa pahit untuk ditelan.

Saya percaya , untuk berjaya dari segi kewangan , emosi & perasaan terpaksa di korbankan demi mencapai matlamat kewangan seseorang individu kerana kosnya yang jauh lebih rendah / murah berbanding wang itu sendiri.

Penafian :

Perkongsian pandangan diatas adalah berdasarkan pengalaman penulis berkaitan perancangan kewangan dan pelaburan bukan dari sudut motivasi , agama atau psikiatri (kesihatan jiwa).

kewangan

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment